Sarjana Menganggur

Diposting oleh Deta on Sabtu, 07 Februari 2009

Assalamualaikum .....
pakabar kawand2 semua??? semoga selalu bisa tersenyum yah, soale bisa mengurangi strezz yang mendera... hohoho

Kalian pernah gak c ngerasa takut kalo nantinya kita gak bisa jadi sesuatu yang membanggakan???
Nah, sekarang gw lagi merasakan hal itu, takut banget kalo nanti gw gak bisa jadi orang yang sesungguhnya....
pas lulus nanti gak bisa dapet kerjaan yang layak...
padahal ortu kita udah nyekolain kita 12 tahun Ampe SMA trus kita kuliah dengan biaya yang makin membengkak aja...selama 4 tahun atau lebih...
Astagfirullahaladzim.....

Suka sedih yah kalo ngebayangin hal itu bisa terjadi pada diri kita....
Sarjana Menganggur???
Sungguh memprihatinkan, Menurut pernyataan Direktur Jendral Pendidikan Tinggi Fasli Jalal di Indonesia ada 740.206 Sarjana Menganggur.
Mereka menganggur dengan alasan kompetensi ilmu yang tidak sesuai, lulusan yang tidak terserap, sarjana lulusan dari program studi yang sudah jenuh.

Lulusan dari Fakultas Ilmu Sosial dan Politik serta Fakultas Ekonomi sudah sangat banyak, tapi masih kurang dibutuhkan dalam dunia kerja.
hm... kenapa yah???
Sebab-sebab tingginya pengangguran terdidik disebabkan karena: pertama, lulusan sarjana tidak sesuai dengan kebutuhan tenaga kerja. Program studi (Prodi) yang dibuka oleh berbagai PT tidak sesuai dengan keahlian yang dibutuhkan dalam dunia kerja. Banyak Prodi di PT masih diminati, padahal sebetulnya lowongan kerjanya sudah mengalami kejenuhan. Sebagai contoh, Prodi Kesehatan sudah mengalami tingkat kejenuhan sebesar 10 persen, Teknik 20 persen, MIPA 5 persen dan Pertanian 15 persen. Prodi yang paling tinggi tingkat kejenuhannya adalah Ilmu-ilmu sosial sebesar 50 per sen (Irwandi, 2008). Masyarakat atau calon mahasiswa tidak memiliki informasi yang lengkap tentang masalah ini.

Masalah-masalah seperti ini seharusnya dikaji tanpa perlu saling menyalahkan.
Salahkan diri sendiri, mulai dari pelajar, mahasiswa, Dosen, pembuat kurikulum, menteri pendidikan, DPR dan Presiden. Yang tujuannya tentu untuk mengevaluasi dirinya, untuk perbaikan dimasa mendatang.

Harapan Pemerintah untuk para sarjana tentu tinggi, bagaimana agar sarjana tersebut mampu mengelola sumber daya alam yang sangat melimpah dan mampu meningkatkan kulaitas sumber daya manusia Indonesia secara keseluruhan.
Agar sarjana bisa lebih Kreatif, mempunyai jiwa Entreupeneur dan tentunya mengabdi kepada negara.
Akh, klise lo ta... semua orang juga tau kalo cuma kaya gitu mah... tp kita butuh yang lebih realistis!!!

Hohoho.... iya c, kalo cm gitu mah emang udah banyak yg bilang....
Gw emang bukan pakar tentang masalah beginian...
ya, tp gw punya beberapa saran aja untuk kita yang masih takut menghadapi masa depan yang masih lom jelas....

Daripada kita nganggur n ilmu kita gak tersalurkan kita bisa juga Ngajar, buka kursusan.

Dan bila kamu sarjana yang ingin mengabdi pada negara, (biasanya c gaji atau penghasilannya kecil) Nah, masih banyak kan anak-anak Indonesia yang belum mengenyam pendidikan atau putus sekolah... inilah tugas mulia, dan tentunya bukan pengangguran lagi khan??

Atau kaya anak ITB yang kreatif membuat boneka rumput lucu. Tp Ibu sering bilang kalo mau jadi entrepreneur mah mendingan buka aja yang berhubungan ama MAKANAN! Karena semua orang butuh MAKAN... hohohoh

Atau, kalo yang suka Ngenet, bisa juga cari duit lewat Internet. Karena udah banyak banyak juga program-program yang bisa menghasikan uang, contohnya PTC, REVIEW, ato masih banyak lagi deh yang lainnya....

Ada yang punya ide lain atow yang bisa ngasih info lowongan pekerjaan????
silahkan komeng2 dibawah
(mencoba untuk memberikan info lowongan, hihihihihi)

Oia, pas kemarin Blogwalking gw nemuin cerita ini Disini

Akibat ngangur akibat susahnya nyari pekerjan, akhirnya seorang lulusan ITB
terpaksa menerima tawaran bekerja di kebun binatang. Akhirnya mulailah si insinyur ini bekerja dengan jabatan monyet-monyetan.
setiap harinya ia harus betah mengunakan baju monyet, menguyah kacang, layaknya monyet aseli loh. juga tak kalah seru dengan ,monyet sunguhan yaitu melompat2 dg lincahnya.
akhirnya pengunjung pun mulai tertarik untuk menyaksikan si monyet yg pintar ini (gimana engak, wong lulusan ITB). sayang sekali akibat terlalu bersemangat akhirnya ia jatuh ke dalam kandang buaya. "tamatlah riwayatku, apes bener jadi orang "pikirnya,..
sementara mulut buaya sudah terbuka dg lebar. akhirnya ketika ia sudah begitu dekat dg mulut buaya,dr dlm mulut buaya terdengar suara berbisik..jgn takut mas,,kami dari UI"
Maaf bukan maksud untuk menjelek-jelekan 2 PTN Hebat ini. Cuma untuk perenungan aja....

Buat Mas Didiet semoga dapet kerjaannya di Jogja, Maksih buat Ndop yang susah payah ngajarin deta yang belet ini, makasih buat Ebong yang udah mau bantuin deta ngoprek template.
Maksih buat semuanya yang udah mau baca tulisan deta n Komeng2 di BlaGaBloGer.


Source : Ayo Bangkitindonesiaku, hamsarlubis

{ 35 komentar... read them below or add one }

Seno mengatakan...

Yah, saya kira ini solusi yang tepat. Be entrepreuneur. Ya paling gampang ya bikin kursus apa privat gitu. Salut juga sama seorang lulusan ITB yang notabene menderita kebutaan, tapi bisa hidup dengan kegiatan bimbingan belajar.

Saya kira, kita tidak bisa menyalahkan siapa2. Kekreatifan, pasang mata, telinga buat menangkap peluang.

Postingan yang bagus. Top banget.

suryaden mengatakan...

yang sarjana aja sgitu apalagi yang bukan, menjadi sosial enterpener kadang lebih asik dan membuka peluang bermasyarakat secara luas...

cebong ipiet mengatakan...

diriku mo bikin warung kalo uda punya modal, trus bikin minimarket, trus mo nanem kembang, trus mo ternak blog, trus mo bikin tempat potokopian dan rental..dan smw smw smw rencana...be creative... g ada lahan kerjaan ya kita bikin...

stop blaming others...

Atca mengatakan...

Menjadikan diri lebih mandiri...dalam arti sarjana tidak harus kerja kantoran kok..apalagi buat ibu2 Rt..lebih enak kerja dirumah, menjadi bos untuk diri sendiri..apalagi bisa membantu untuk kasih kerjaan ke orang lain...

Nice posting

BlaGaBloGer mengatakan...

@ Seno
Beuh,,, salut deh ama lulusan ITB itu...
Yup, setuju kang... Buka Mata, buka telinga, buka hati...hehehe
@ suryaden
Iya setuju juga kang...
@ cebong ipiet
Iya bong, Be Creative...
Bagus tuh bong rencananya...
@ Atca
Iya, bikin kue-kue gitu... Kerjaan Ibu2 banget tuh.. Menguntungkan lagi ^_^

rampadan mengatakan...

Kalau aq punya modal, mau ternak ikan aja, terus buka warnet(ntar sambil ngajarin ngenet gratis), terus buka apa ya?
Buka toko buku aja, karena di kalimantan selatan toko buku yg berkwalitas bisa dihitung dg jari, gue aja gak pernah dpt buku bagus, selain majalah di kalimantan selatan ini..
Mau buka apa lagi ya?
Mau buka toko2 fotocopyan, alat2 tulis, toko komputer, toko hape..
Hehehehe
Semoga semua bisa tercapai..
Hehehehe
Amiiiiiien..
Sekarang jadi sopir dulu sambil ngumpulin modal..
Tp kalo punya duit ma nyokap suruh kuliah..
Hehehehe
Bingung aku..

rizkeyboard mengatakan...

mungkin kalo menurut aku
buka rumah makan, warnet, ato semacemnya bagus juga...

selain kita dapet kerja, kita juga buka lapangan kerja buat orang lain...
keren juga kan...

Paman Gober Ikut Pemilu 2009 mengatakan...

Selagi ada kemauan disitu ada jalan, saya ajah ga kul dan ga kerja dapet duit juga ko. Yang penting kreatif

rio2000 mengatakan...

susah memang hidup ini musti kreatif dan yang penting punya niat baik....jangan jadi maling mentang2 ga punya pekerjaan

BlaGaBloGer mengatakan...

@ rampadan
Yuhu.... saya dukung deh tuh cita-citanya... pengen juga punya perpustakaan...
hoho... AMIN aja, saya bantu dgn Doa...
@ rizkeyboard
Setuju tuh buka Warnet... karena warnet saya bisa bisa dapet uang buat kuliah... hohoho...
@ Paman Gober
Hohoho,,, kalo kita tau Informasi dan jeli lihat peluang serta berkemauan pasti ada jalan...
semoga kita semua bisa mengikuti jejak dirimu paman ^_^
@ rio2000
Yuhu,,, bener banget ^_^

didiet mengatakan...

deta gak usa takut mikir ntaj jadi apa yg bisa membanggakan atau tidak, pokokny deta sekarang banyak belajar ikutin les-les kayak bahsa inggris, ama pajak, selain akutansi set perdalam juga pelajaran perpajakan penting, soalnya anak ekonomi juga ditutuntu mengerti perpajakan, InsyaAllah kalo deta punya skill akutansi, inggris dan pajak cari kerja yg deta impikan itu gampang dan jangan lupa perbanyak berdoa biarpun kita pinat tapi kalo gak pernah berdoa ya sama aja...SEMANAGT det..doain aku ya dii jogja....

sandy mengatakan...

hemmmmm kalo aku masi sekolah,nggk terlalu takut ntar kerja pa ngggak,yang penting jalanin yg sekarang dan usaha buat yg terbaik dimasa sekarang dan selanjutnya..

Sipa mengatakan...

kadang mentang2 sarjana jadi gengsi. Maunya kerja kantoran. Padahal kan ga mesti melulu itu

juliach mengatakan...

Berani jadi sarjana koq ngak berani beresiko membuka peluang pekerjaan seh? (Paling tidak untuk dirinya sendiri)

Untuk peluang pekerjaan bisa sama yang tidak makan kuliah, tapi kualitasnya perlu digenjot habis hingga hasilnya maksimal gitu!

BlaGaBloGer mengatakan...

@ Didiet
Maksih mas Didiet, Semoga Sukses di Jogjanya.
@ sandy
yup... belajar yang serius dari sekarang ^_^
@ Sipa
Yup... Gengsi emang bisa membunuh peluang yang ada...
@ juliach
kalo mau berhasil emang harus kerja keras yah ... ^_^

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

jangan pesimis ya
dulu aku juga nganggur 9 bulan setelah lulus SH.
tapi akhirnya dapat juga kerjaan. Fiuh....!!!

yang penting tetap berusaha.

ragil mengatakan...

wedeww.. au punya lowongna tapi ada yang mau ga ya :D lowongan jadi istri hahahaha

Kampanya Damai Pemilu Indonesia 2009 mengatakan...

Ada kemauan ada jalan. Bergaul dan membuka diri serta tidak 'gengsi', akan memperbesar peluang hue..he..

Soalnya ngeri juga kalo liat data sarjana pengangguran kaya di postingan ini. BTW saya udah kerja di sebuah kampus ternama di jakarta, tapi saya memilih keluar dan mendirikan usaha kecil2an walaupun sekarang masih merangkak, mudah2an bisa jalan dalam waktu dekat.

ndop mengatakan...

bersyukur masih bsa kuliah dan lulus.. lha saya ini yang aneh, banyak tawaran menggiurkan, tapi kuliah belum dilulus-luluskan.. hohoho...

indra putu achyar mengatakan...

sarjana nganggur!!!!! hiks-hiks*** GW BGT... huehehehehe

bang diod mengatakan...

maknay lulu smp langsung kerja :lol:


cuma negor n ade post baru di blog ane

Benazio R.P mengatakan...

makanya jangan sampai kita sia siakan masa muda! cari kerjaan yang menghasilkan, bangun investasi selagi masih muda! jadi orang yang kreatif dan cari apa yang dibutuhkan orang lain! ahoho sok abis gue berasa direktur bank pasti kaya. auheuaheuaea

Andre mengatakan...

Wedew..saya barusan aja lulus sidang..dan akan cari kerja dalam beberapa waktu nanti..

aprie mengatakan...

wahahaha..
ceritanya seru tuh..
bisa2 aja..

betewe kenapa ga mencoba untuk keluar kotak dengan buka usaha misalnya..
hehehe...

bocah gatel mengatakan...

huih..
wirausaha atau mlm bisa jadi solusi...

audy mengatakan...

kalo mo wirausaha, coba tanyain ke diri ndiri apa yang paling disenengin...walo kita ga nguasain, selama kita seneng lebih enak d ngejalaninnya, kita bisa hire orang kaan buat ngerjainnya....

presyprezl mengatakan...

tenang aj..lulusan ekonomi kepake koq.. *yuk sesama anak akuntansi harus pede*
tapi ya kita harus kompetitif.. jgn hanya punya gelar aja tapi ga punya soft skill.
sekarang si katanya yg dicari itu soft skillnya..

aRai mengatakan...

aku aja yg bukan sarjana nganggur (lmao)

fuda mengatakan...

Astaga... waktu itu dah ksini prasaan baca2. tapi blom koment ternyata zzzz *alibi luw fud*
wakakaka.. srius zzz

mungkin karna koneksinya lagi belet. maaf kan daku deta.

ya wes ngapapa telat dari pada enga. ya nga det ?

kerjaan nga tergantung dari nama Perguruan tinggi , jurusan.

sing penting perbanyaklah teman, mumpung masih muda. srius deh. terus terang. fuda orangnya rada males ngelamar2. tapi ada aja temen2 fuda yg nawarin kerjaan.

so koneksi antar teman itu penting.

sama kyak ebong. fuda pengennya kerja ngumpulin modal bwat buka warnet. klo dah kecapai..nyari modal lagi deeh bwat merid ekekekekek..

sukses ya det kuliahnya. jgn kyak diriku ini.. kuliah terseok2 gara gameonline. yang penting lulus deh. nga usa pusing2.

titel itu penting, sapa tau ntar jadi caleg.nyesel loh klo ga punya titel nga bisa jadi caleg wkowkoawawkokawo

anto84 mengatakan...

Menurut saya ya bu,eh mbak aje ye biar akrab..kalau bisa kita itu jangn punya pikiran krj diperushaan orang lain,kalau bisa kita itu yg bikin usaha..tapi aneh juga di indonesia ini masih aja perusahaan2 itu memilih pegawai yg IPK tinggi,pdhl kalau di luar negri IPK ga jadi prioritas!salam kenal dari blogger norak

frendli mengatakan...

gak dapet kerja, bikin kerja aja hehehe

dee mengatakan...

alexa tu apa sih? maap ga gaul bgd ni :p
klo ga mau pake kacamata, pake softlense aja.. gue juga pake softlense coz mls pake kacamata.. udah pake behel, pake kacamata pula.. ntar dibilang mirip ugly betty :D

Nindy mengatakan...

hmmm gimana kalo internet marketing?? :)
*sebenernya aku nggak begitu pahan lho internet marketing itu apaan*

huahuahua XD

Anonim mengatakan...

Menurut gw sarjana ngangur tu bukan karna g da kerjaan or g cocok ma kerjaan tu...ni menurut gw ya gw cuma pngn ngomong ja...jngan kan sekarang ni dah lma bnget terjady sarjana nganggur lu tau kan lagu nya iwan fals yg sarjana muda nah tu lagu dary taun berapa kluar nya gw jga g tau yg jlas skrang klu mu kerja tu g knal yg nma nya lu2san SMA,STM,MAN,SARJANA,,,,,,sederajat la skrang tu yg bisa nrima gawe tu DUIT,,,
lu tau kan ada duit smua nya lancar brow jdy sran buat yg punya duit or yg punya jabatan kasih la ksempatan buat sarjana2,plajar2 jga yg dah lu2s tpi lun dpet gwean
___TIAR RIFAI____

JOCKY mengatakan...

Kasian Ma ortu Bro!.

Posting Komentar

Silahkan memberikan komentar dan kritik yang sopan dan relevan dengan artikel, untuk link exchange bisa disampaikan di cuap-cuap Box. Terimakasih atas komentarnya ^_^

Follower