Nonton Ketika Cinta Bertasbih

Diposting oleh Deta on Jumat, 25 September 2009

Baru aja tadi nonton Ketika Cinta Bertasbih 2. Film ini memang ditunggu-tunggu, setelah ketika cinta bertasbih 1 sukses menyedot banyak penonton, ketika cinta bertasbih 2 ini pun peminatnya masih tetap banyak,, Antrinya padet banget,,, tapi ya emang lumayan juga sih filmnya,, gak nyesel juga temen gw ngantri,, hihihi...

Gak cuma ibu-ibu ataupun para jilbaber panjang yang nonton, tapi banyak juga jilbaber funky dan juga anak muda lainnya.

oke sekarang gw cuma mau ngeriview film ketika cinta bertasbih 2 ini aja, ini dari pandangan seorang cewek biasa sebagai penonton aja yah dan bukan dari ahli perfilm-an,,, hehehe

Di dunia ini memang gak ada yang sempurna, dan di film itu pun gak semuanya sempurna, dengan beberapa pemotongan adegan yang kasar banget,,, Ceritanya bagus sih, tapi berasa kayak nonton sinetron.. hehehe...Film ini cuma bikin gw nangis 1 kali doank, saat sang bu'e meninggal dunia. Di film ini malah banyak bikin orang2 sebioskop ketawa,,, hehehe....

Saat Azzam sebagai sarjana lulusan Kairo, memiliki beban berat dipundaknya, dan orang-orang pun banyak yang menggunjingnya, masa lulusan kairo jadi kernet truk,,
padahal sebenarnya azzam sedang berbisnis mengantarkan barang,,, sampai akhirnya membuat usaha bakso cinta yang lumayan sukses,, bagus juga ide bikin bakso bentuk love nya,, hehehe

Di Film ini banyak menceritakan tentang pencarian Jodoh Azzam,, dan banyak sekali halangannya,,,
mulai dari azam yang gak sreg, ibu nya gak setuju, calon mertua yang gak setuju anak ke 3 nikah ama anak pertama, dan ketika lamarannya udah diterima oleh vivi, azzam tetap gak jadi nikah dengan vivi, kalo mau tau kenapa nonton makanya,, hehehe...

Ana menikah dengan furkon, tetapi setelah 6 bulan menikah ana masihlah perawan, karena furqon tidak tega menulari istrinya, karena dia mengira terkena HIV...
dan yang gak abis pikir, kenap juga furqon gak memeriksakan ke laboratorium lain untuk mencek kembali,, akh,, keburu cerai deh ama ana... padahal furqon sebenarnya gak menderita HIV... bagian ini nieh yang bikin kesel banget mah,,,
Yang bikin greget tuh Lia, cerewet banget tu anak,, lucu, ceplas-ceplos,, hihihi bagus actingnya,,,

Tapi dapet pelajaran juga sih dari sini, masalah jodoh,, kalau Allah tidak merestui untuk berjodoh, sulit juga untuk berasatu.... ada aja halangannya,,,
tapi akhir dari cerita ini semua bahagia kok.. Azzam akhirnya nikah dengan Ana, dan sepertinya furqon akan menikah dengan Eliana Pramesti (Alice Norin)

Dari ceritanya sih bagus,, tapi agak kurang nemu puncaknya gitu,, saat masih belum puas, eh filmnya udah selese,, agak kecewa sih dikit,,, tapi dari semuanya, film ini tetep saya sarankan ditonton kok....

Oia, Link Download Ketika cinta bertasbih sampai saat ini belum ada, CD nya belum ada, Bajakannya belum ada juga sepertinya,, hebat deh,,, padahal ada banyak film yang baru tayang dibioskop udah banyak bajakannya,,,,

5 Pemain Utama Film Ketika Cinta Bertasbih 2 :
M. CHOLIDI ASADIL ALAM sbg. AZZAM
OKI SETIANA DEWI sbg. ANNA
ANDI ARSYIL RAHMAN PUTRA sbg. FURQON
ALICE SOFIE NORIN sbg. ELIANA
MEYDA SEFIRA sbg. HUSNA

Trailer Ketika Cinta Bertasbih 2

{ 5 komentar... read them below or add one }

Zippy mengatakan...

Ah...males ah, sebel gue kalo liat orang berdoyong2 bahas film KCB...
Bukannya apa, soal'x yang KCB pertama aja gue belom nonton, wkwkwkwkwkwkw....
Jadi iri deh :D

BlaGaBloGer mengatakan...

@ Zippy
yaahh,, Zippy,, pasti nunggu download KCB nya aja nie... hehehe

Itik Bali mengatakan...

Mau dong mbak, nonton filmnya ini..
kayanya bagus banget
yang aku suka sih pemainnya
bukan yang itu2 aja
semua baru

Trik-tips Blog mengatakan...

oh masih traillernya yah downloadnya donk :)

BlaGaBLoGer mengatakan...

@ Trik-tips Blog
Hihi,, belum ada mas, nanti kalo udah ada link download ketika cinta bertasbih nya saya posting lagi deh...

Posting Komentar

Silahkan memberikan komentar dan kritik yang sopan dan relevan dengan artikel, untuk link exchange bisa disampaikan di cuap-cuap Box. Terimakasih atas komentarnya ^_^

Follower